break even analysis

Wednesday, March 3, 2010

Mangga Manis

Semalam, sedang duduk di kedai makan kat Tasek serdang, aku di hampiri oleh si penjual buah bersama budak kecik..lagak dan rupenye seperti anak penjual. 'Mau cube amoi, manis.." budak ekcil tu "bagus ooo, mangga, mangga (berkali dia meneybutnya).. saya pun ambil dan rasa..mmmm manis gak..aku senyum pada penjual itu. dan penjual "berapa kilo mau"..(dalam hati.."teknik yang bagus tuk closing, rasa dulu")..aku pun tanya "sekilo berapa"..penjual "3 kilo RM 10, berap mau?"..aku pun senyum lagi..."x per, nanti saya datang sana (van penjual di kawan parking keta). ok..penjual buah pun berlalu..menggunakan skrip yang sama tanpa rasa jemu mahupun malu, matlamatnya adalah menjual buah mangga yang manis.

setelah habis orang di kedai itu ditanya, penjual dan anaknya kembali semula kepada aku.."sudah abis jalan, mau berapa amoi"..aku pun orang tanya "ok lah, bagi 3 kilo" si penjual "ok, sekejap lagi saya datang". dia pun berlalu kepada van dan menimbang buah yang aku minta. anaknya datang menhantar kepada aku " ni amoi"..aku pun serahkan wang keras RM 10. budak tu ambik dan ucap " terima kasih amoi"..dalam nada yang sopan dan cute...:D





dalam hati, sapa plak nak makan buah pelan banyak nih..oooo bleh bagi sikit kat sue..kawan yang sedang aku tunggu. dan bleh aku makan buah banyak sikit...memangkan aku sedang berdiet...bagus sangatlah..ada hikmahnye penjual cina dan anaknye datang jual buah kat aku..kalu x entah biler nak gi beli buah...

2 comments:

cikezza said...

beli mangge pn kne bayar 'pengeras' ek skrg...heheheh

mudah said...

pakai pengeras pun bleh gak...:p
ko bab cari word baru mmg bagus ek...